Konflik Ancam Populasi Harimau Sumatera

Konflik manusia dan harimau berpengaruh negatif terhadap jumlah populasi harimau di Sumatera. Hal ini dibahas dalam buku “Spatio-temporal Patterns of Human-Tiger Conflicts in Sumatera (2001-2016)”.

Ada dua indikator yang menentukan dampak negatif konflik terhadap populasi harimau sumatera.

Indikator yang pertama adalah indeks mortalitas harimau (tiger mortality index) dan indeks pemindahan harimau (tiger removal index).

Indeks mortalitas harimau dinilai dari jumlah harimau yang terbunuh pada saat terjadi konflik. Terbunuhnya harimau ini bisa dikarenakan oleh racun, jerat atau dibunuh/terbunuh setelah diselamatkan oleh aparat maupun staff lembaga swadaya masyarakat.

Sementara indeks pemindahan harimau adalah jumlah harimau yang dipindahkan dari habitatnya saat terjadi konflik. Pemindahan harimau ini bisa terjadi karena harimau itu terbunuh atau tertangkap oleh aparat dan dipindahkan ke kebun binatang.

Data dari tahun 2001-2016 menunjukkan, indeks kematian harimau dan indeks pemindahan harimau terus meningkat.

Semakin banyak jumlah harimau yang dibunuh dan dipindahkan, semakin tinggi dampak negatif konflik terhadap populasi harimau di Sumatera. Populasi harimau akan terus berkurang jika konflik manusia dan harimau tidak berhasil dikurangi atau dicegah. Proyek Sumatran Tiger bekerja sama dengan para pemangku kepentingan berupaya ke arah sana.

@SumatranTigerID

You may also like

Leave a comment