TNBS Laksanakan Sosialisasi METT

Proyek Sumatran Tiger bekerja sama dengan Balai Taman Nasional Berbak dan Sembilang dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam Jambi menyelenggarakan “Sosialisasi dan Pelatihan Penilaian Efektivitas Pengelolaan Kawasan Konservasi menggunakan METT” pada 23-24 Mei 2017, di Hotel Abadi Suite, Jambi.

Maksud kegiatan ini adalah agar penilaian efektivitas pengelolaan kawasan konservasi menggunakan METT di Balai TN Berbak dan Sembilang dan BKSDA Jambi dapat dilakukan dengan baik dan benar, serta menjadikan METT sebagai acuan dalam perencanaan kegiatan dan anggaran.

Kegiatan ini juga meningkatkan pengetahuan dan pemahaman staf Balai TN Berbak dan Sembilang dan Balai KSDA Jambi dalam pelaksanaan monitoring efektivitas pengelolaan kawasan konservasi menggunakan METT.

Sebanyak total 26 peserta dengan rincian 22 orang dari Balai TN Berbak dan Sembilang, 4 orang dari BKSDA Jambi ikut serta dalam sosialisasi dan pelatihan ini. Peserta terdiri dari pejabat struktural (4 orang), staf administrasi (3 orang), tenaga fungsional PEH dan Penyuluh (15 orang), Polhut (2 orang) dan tenaga Bakti Rimbawan (2 orang).

Materi dalam pelatihan ini mencakup: pengenalan METT sebagai alat pemantau efektivitas pengelolaan (kuisioner 1, 2, dan 3), strategi implementasi pencapaian IKK peningkatan efektivitas pengelolaan kawasan konservasi, dan perancangan serta proses penilaian METT.

Hasil penilaian METT Balai TN Berbak dan Sembilang direncanakan pada Juli 2017, akan difasilitasi oleh ZSL.

TN Berbak dan Sembilang membentuk Tim Internal penilai METT melalui surat keputusan kepala balai dan mempersiapkan bahan/dokumen yang diperlukan dalam penilaian. Hasil penilaian METT akan dijadikan acuan dalam perencanaan kegiatan dan anggaran Balai TN Berbak dan Sembilang untuk meningatkan nilai METT pada penilaian berikutnya.

@SumatranTigerID

Tiger Promosikan SMART RBM di TNBS

Proyek Sumatran Tiger mengadakan pertemuan sosialisasi dengan pihak terkait di TN Berbak-Sembilang guna memberikan informasi mengenai proyek Sumatran Tiger. Pertemuan yang dilaksanakan sepanjang bulan Maret 2017 ini bertujuan untuk membangun komunikasi dan penyamaan persepsi tentang proyek sekaligus sebagai pra-kondisi implementasi kegiatan proyek.

Dalam pertemuan ini pihak-pihak yang hadir memberikan perhatian dan dukungan terhadap penerapan SMART-RBM (SMART (Spatial Monitoring and Reporting Tool – Resort Based Management) di TNBS. Penerapan SMART-RBM sangat penting mengingat SMART-RBM adalah salah satu alat utama dalam pengelolaan kawasan konservasi dan merupakan pintu masuk pencapaian target-target proyek Sumatran Tiger.

Pertemuan ini menyimpulkan, peningkatan kapasitas dan jumlah SDM TNBS sangat dibutuhkan khususnya untuk penerapan SMART-RBM melalui pelatihan dan peningkatan kapasitas personel. Untuk itu sarana dan prasarana untuk penerapan SMART-RBM TNBS perlu dicukupi dan dilengkapi sesuai dengan kebutuhan.

Pelibatan aktif instansi terkait (Dinas Kehutanan Propinsi Jambi, BKSDA Jambi, Balai PPHKL wilayah Sumatera) menjadi syarat dalam kegiatan proyek Sumatran Tiger, mempertimbangkan instansi-instansi tersebut adalah penerima manfaat dari proyek.

@SumatranTigerID