Selamat Hari Polisi Hutan Dunia

Selamat untuk rekan-rekan polisi hutan! Terima kasih sudah menjaga keanekaragaman hayati Indonesia.

Tanggal 31 Juli diperingati sebagai Hari Ranger Sedunia atau World Ranger Day. Proyek Sumatran Tiger bahu membahu bersama pihak-pihak yang berkepentingan berupaya meningkatkan kapasitas pengelolaan wilayah lindung.

Proyek Sumatran Tiger melibatkan polisi hutan (ranger) dalam berbagai inisiatif konservasi seperti patroli SMART – RBM, patroli sapu jerat dan pemasangan kamera pengintai guna mengurangi perburuan harimau dan memantau populasinya.

@SumatranTigerID

Mengapa Kita Harus Menyelamatkan Harimau?

Saat ini populasi harimau di alam liar dunia hanya tinggal 3.500 ekor. Tanpa aksi konservasi, harimau akan punah hanya dalam waktu 20 tahun ke depan (laporan lain menyebutkan hanya dalam waktu 15 tahun).

Sebagai predator utama, harimau membangun ekosistem di mana ia hidup. Harimau memangsa hewan pemakan tanaman (herbivora), mencegah mereka merusak hutan. Dengan begitu, harimau juga turut menjaga keseimbangan ekosistem. Sebagai hewan yang soliter (menyendiri), harimau memiliki daya jelajah yang luas. Wilayah kekuasaan yang luas tersebut memberikan “perlindungan” sempurna bagi spesies lain untuk tumbuh dan berkembang.

Aksi melindungi habitat harimau dan pemulihan kembali hutan yang rusak akan membawa manfaat bagi dunia dan masyarakat sekitar. Aksi konservasi harimau secara lokal bisa mencegah bencana banjir dan memastikan kelestarian sungai dan sumber air bersih. Sementara wilayah konservasi harimau, seperti taman nasional, juga berfungsi untuk menyerap karbon.

Melindungi harimau juga berarti melindungi habitatnya yang kaya akan keanekaragaman hayati sehingga komunitas dan masyarakat lokal akan memeroleh manfaat ekonomi dari ekowisata.

Selama ini pembunuh utama harimau adalah manusia. Manusia adalah pemburu dan predator utama harimau di alam. Tanggung jawab kita bersama untuk menghentikan pembunuhan harimau di alam liar.

Sumber: Tiger Time

 

Inilah Sejarah World Tiger Day

Hari Harimau Dunia atau World Tiger Day diperingati setiap tanggal 29 Juli. Peringatan ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan konservasi harimau di seluruh dunia.

Peringatan ini dimulai pada tahun 2010 bersamaan dengan Saint Petersburg Tiger Summit di Rusia. Para ahli menyadari bahwa ancaman terhadap eksistensi harimau semakin tinggi. Berbagai organisasi penyelamat binatang bersatu padu dan menggalang dana guna menyelamatkan spesies yang cantik ini.

Tujuan peringatan Global Tiger Day adalah memastikan harimau mendapat perlindungan yang layak dan habitatnya semakin luas, tidak sebaliknya. Hal ini hanya bisa terwujud jika dunia menyadari pentingnya konservasi harimau.

Populasi harimau terus menurun akibat berbagai faktor diantaranya adalah akibat dampak perubahan iklim, perburuan liar dan urbanisasi (di Indonesia termasuk deforestasi atau penggundulan hutan).

Urbanisasi dan deforestasi memicu alih fungsi lahan sehingga habitat harimau semakin sempit dan mangsa semakin langka. Hal ini memicu terjadinya konflik antara harimau dan manusia. Harimau keluar dari habitatnya yang semakin rusak dan mencari mangsa di wilayah penduduk terdekat. Perburuan liar dan perdagangan organ-organ tubuh harimau masih terus berlangsung dipicu oleh mitos yang salah, yang menganggap bagian tubuh harimau bisa dikonsumsi sebagai makanan penambah vitalitas.

Ancaman perubahan iklim juga memicu penurunan habitat harimau. Kenaikan permukaan air laut mengancam kelestarian hutan dan habitat harimau di seluruh dunia. Beberapa laporan memerkirakan bahwa harimau akan musnah hanya dalam waktu 15 tahun.

Sumber: World Tiger Day

 

Sumatran Tiger Gelar Pelatihan Penyegaran METT

Dalam upaya mendukung upaya Ditjen KSDAE dan selaras dengan output proyek, di kuartal I Project Management Unit (PMU) Sumatran Tiger bersama dengan Direktorat Kawasan Konservasi mengadakan Pelatihan Penyegaran para fasilitator METT dan sekaligus membahas perbaikan Panduan Penilain Efektivitas Kawasan Konservasi di Indonesia (Indonesia tailored METT) yang akan digunakan secara luas di Indonesia. Kegiatan dilakukan di Resort Jambul Luwuk – Bogor selama 4 hari di Maret 2017.

Pelatihan ini dihadiri sekitar 30 orang yang merupakan fasilitator yang pernah dilatih sebelumnya, yang berasal baik dari Ditjen KSDAE; Mitra LSM (FFI; WCS; FHK); perguruan tinggi (IPB; UNAND; Univ Gorontalo; Universitas Papua); dan proyek lainnya (GIZ Forclime; USAID Lestari). Dalam menjalankan kegiatan ini, proyek bekerja sama dengan beberapa lembaga, yakni Direktorat Kawasan Konservasi; USAID-LESTARI; GIZ FORCLIME; dan WCS berupa sharing pembiayaan sebagaimana disepakati dalam rapat-rapat pembahasan sebelumnya.

Kelompok Fasilitator METT dibentuk melalui SK Direktur Kawasan Konservasi Nomor SK.27/KK/PPKK.1/5/2016. Pelatihan ini dilakukan di kuartal I tahun 2017.

Kelompok Fasilitator ini telah dipersiapkan sejak tahun 2015 untuk mendukung kebiijakan KSDAE dalam meningkatkan efektivitas pengelolaan kawasan konservasi menggunakan alat METT.

Guna meningkatkan kapasitas fasilitator, Ditjen KSDAE bersama mitranya telah menghadirkan Vice Chair World Commission on Protected Area (WCPA) sekaligus salah satu author METT, Prof Marc Hocking (Queensland University).

Pada kesempatan tersebut sekaligus dibahas dokumen Penyempurnaan Panduan Penilaian Efektivitas Kawasan Konservasi di Indonesia (Indonesia tailored METT) dan akan segera dilanjutkan proses penerbitannya.

@SumatranTigerID

Inception Workshop Berlangsung Sukses

Salah satu milestone proyek Sumatran Tiger di kuartal I adalah penyelenggaraan Inception Workshop pada tanggal 27-28 Februari 2017. Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk memperkenalkan proyek kepada semua pemangku kepentingan sehingga muncul rasa memiliki dan turut bertanggung jawab dalam mencapai suksesnya tujuan.

Selain itu pertemuan bertujuan melihat kembali dan mendiskusikan Logical framework proyek serta mengusulkan perubahan-perubahan yang diperlukan akibat adanya perbedaan kondisi terkini dengan saat penyusunan dokumen proyek.

Inception workshop dilakukan dan diawali dengan “kick off” proyek yang dilakukan oleh Sekretaris Ditjen KSDAE mewakili pemerintah. Hadir dalam acara ini sejumlah lembaga pemerintah, mitra LSM, perguruan tinggi, media massa dan UNDP Regional Office – Bangkok.

Tidak terdapat usulan perubahan Logical framework proyek, namun penambahan informasi mengenai kondisi terkini capaian-capaian indikator proyek yang diharapkan dapat digunakan dalam monitoring dan evaluasi keberhasilan proyek saat Mid-term Review.

Perubahan kondisi ini terjadi karena ada kesenjangan waktu cukup signifikan saat proyek disusun sejak tahun 2012 hingaa disahkan pada tahun 2016. Secara khusus laporan Inception Workshop disajikan tersendiri sesuai dengan mekanisme yang ada.

@SumatranTigerID